Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Gubernur Jenguk Anggota Polsek Wonokromo Yang Jadi Korban Penyerangan

Gubernur Jenguk Anggota Polsek Wonokromo Yang Jadi Korban Penyerangan

TerasJatim.com, Surabaya – Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, menjenguk anggota Polsek Wonokromo Surabaya, Aiptu Agus Sumartono, yang menjadi korban pembacokan oleh pria berinisial IM, di RS Bhayangkara Polda Jatim, Minggu (18/08/19).

“Aiptu Agus ada semangat dan motivasi serta ketahanan fisik yang luar biasa. Saya berharap ada semangat yang akan terus bisa didukung terutama oleh anggota keluarga terdekat terutama istri dan anak-anaknya,” kata Khofifah didampingi Wakapolda Jatim Brigjen Pol Toni Harmanto.

Khofifah mengungkapkan, saat bertemu dengannya, Agus bercerita bahwa pelaku IM pertama datang untuk melapor. Setelah itu kemudian ada gerakan yang cukup cepat dari pelaku untuk mengambil senjata tajam.

“Dengan kejadian ini kita harus meningkatkan kewaspadaan bersama. Jangan melihat ini lingkup Polsek. Jangan melihat ini siapa atau korbannya satu orang dan seterusnya, tetapi hal-hal yang yang mengindikasikan kemungkinan terjadinya ancaman,” ujarnya.

Baca juga: https://www.terasjatim.com/berpura-pura-melapor-pria-ini-lukai-2-anggota-polsek-wonokromo/

Mantan Menteri Sosial itu menambahkan, penyerangan terhadap polisi bukan hal yang pertama di Jatim. Sebelumnya juga sempat ada kasus penyerangan ke anggota Polri di Lamongan.

Dia pun mengajak semua pihak dari semua lapisan untuk menjaga Jatim. Meskpiun provinsi yang dipimpinnya relatif aman, namun kewaspadaan itu tetap harus dilakukan di mana saja dan kapan saja.

“CCTV harus diperbanyak, saya rasa di banyak tempat, seperti pasar tempat pertemuan seyogyanya saya juga sekaligus meminta kabupaten kota bisa memperbanyak CCTV supaya monitoring secara teknologi bisa kita lakukan,” tuturnya.

Hal yang lain yang harus diperhatikan adalah perkembangan media sosial. Khofifah menekankan perlunya mengajak masyarakat untuk membangun hidup yang konstruktif, produktif. Pasalnya, lanjut dia, sosmed hari ini telah menjadi media mainstream.

“Di sosmed itu hari ini, semua sangat mudah mengakses. Semua sangat mudah mengupload, semua sangat mudah membaca tanpa disaring. Jadi makanya saring sebelum sharing apalagi memviralkan,” pungkasnya. (Jnr/Kta/Red/TJ)

Baca juga: https://www.terasjatim.com/jadi-korban-penyerangan-anggota-polsek-wonokromo-jalani-operasi-medis/

Subscribe

Terimakasih Telah Berlangganan Berita Teras Jatim