Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Polda Jatim Selidiki Kasus Dugaan Rasisme Terhadap Mahasiswa Asal Papua

Polda Jatim Selidiki Kasus Dugaan Rasisme Terhadap Mahasiswa Asal Papua

TerasJatim.com, Surabaya – Polda Jatim tengah menyelidiki pelaku yang diduga oknum aparat yang melakukan tindakan rasisme terhadap mahasiswa Papua, seperti video yang viral di media sosial.

Kapolda Jatim, Irjen Pol Luki Hermawan, mengaku, pihaknya belum bisa mengambil tindakan terhadap video tersebut karena masih menjalin komunikasi dengan TNI.

“Ini kita lagi selidiki dan sudah kita komunikasikan berita-berita ini dan kita ada pihak yang memang kita akan komunikasikan dengan instansi terkait (TNI),” ujarnya, Selasa (20/08/19).

Selain menyelidiki video rasis tersebut, Luki juga memastikan kalau pemeriksaan insiden perusakan bendera tetap berjalan. Sudah beberapa saksi dari mahasiswa Papua diperiksa di Mapolrestabes Surabaya.

“Sudah, pemeriksaan saksi terkait bendera dan lain-lainnya itu sudah kami periksa dan memang berita ini datangnya darimana, TKP juga waktu itu sudah tidak ada. Kami juga sudah tanya dan sampaikan kepada mereka (mahasiswa Papua). Kita ada azas praduga tak bersalah dan memang kita lakukan pendataan dan kita kembalikan ke asrama karena situasi sudah kondusif,” imbuh orang nomor satu di Mapolda Jatim itu.

Jenderal polisi bintang dua ini menambahkan, pengamanan 43 mahasiswa Papua di Mapolrestabes adalah untuk kondusivitas. Hal itu dilakukan untuk meredam amarah ormas yang terus mengepung asrama mahasiswa Papua.

“Intinya kita amankan dalam rangka adanya massa yang cukup besar. Kami melihat situasi kondusif, aparat kami masuk ke dalam untuk memberi tahu mereka, ayo kita ke ini (Polrestabes Surabaya),” ujarnya.

Dia tak menampik pengamanan terhadap 43 mahasiswa Papua ke Mapolrestabes Surabaya itu membuat adanya kesalahpahaman. “Mungkin pada saat itu ada miss, tapi setelah mereka (mahasiswa Papua) dibawa ke Polrestabes bilang terima kasih. Jadi kita tidak membeda-bedakan,” katanya.

Luki juga menegaskan, soal video pemukulan dan penganiayaan mahasiswa Papua di Jatim merupakan hoaks. Dia juga menyatakan, penahanan atau memenjarakan mahasiswa Papua tidak pernah dilakukan kepolisian.

“Di Jatim ini tidak terjadi seperti yang ada di berita, ada yang meninggal, ada yang dipukuli, ditembak, itu hoaks semuanya. Dan tidak ada penahanan,” ucapnya.

Ke depan, lanjut Luki, pihaknya akan berkoordinasi dengan Mabes Polri dan Kemenkominfo untuk mengusut video hoaks tersebut. “Cyber patroli selalu mencari, berita itu tidak benar, dari humas menyampaikan merilis bahwa berita ini bohong,” pungkasnya. (Jnr/Kta/Red/TJ)

Subscribe

Terimakasih Telah Berlangganan Berita Teras Jatim