Tersangka Kasus Korupsi Pasar Besar Madiun Bisa Bertambah

Tersangka Kasus Korupsi Pasar Besar Madiun Bisa Bertambah

TerasJatim.com, Madiun – Pasca penahanan Walikota Madiun Bambang Irianto, penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi masih terus mengembangkan kasus pembangunan Pasar Besar Madiun.

Menurut Plh Kabiro Humas KPK Yuyuk Andriati, jumlah tersangka kasus dugaan korupsi gratifikasi proyek pembangunan Pasar Besar Madiun senilai Rp76,5 miliar yang melibatkan Wali Kota Madiun Bambang Irianto, bisa bertambah.

“Bisa saja (ada tersangka baru), ini kan masih terus berlanjut pemeriksaan saksi-saksinya,” ujar Yuyuk melalui sambungan telepon dari Madiun, seperti dilansir Antara, Kamis (24/11).

Menurutnya, status para saksi yang saat ini masih terus berlanjut proses pemeriksaannya dapat saja berubah menjadi tersangka baru jika saat pemeriksaan ditemukan bukti cukup untuk mengubahnya menjadi tersangka.

Namun Yuyuk belum dapat memastikan kapan KPK menetapkan tersangka baru dalam kasus ini. “Hal itu, sepenuhnya menjadi kewenangan tim penyidik. Apakah bukti untuk penetapan tersangka sudah cukup atau belum,” ujar dia.

Ia menjelaskan, sejauh ini KPK baru menetapkan satu tersangka pada kasus ini, yakni Wali Kota Madiun Bambang Irianto yang telah ditahan di Rutan KPK untuk 20 hari pertama, kemarin (Rabu, 23/11).

Bambang Irianto ditetapkan sebagai tersangka karena diduga tersangkut dugaan kasus gratifikasi untuk pembangunan Pasar Besar Kota Madiun tahun 2009-2012.

Dia diancam Pasal 12 huruf i atau Pasal 12 B atau Pasal 11 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2001. (Bud//Red/TJ)

Tersandung Kasus Pembangunan Pasar, KPK Resmi Tahan Walikota Madiun

banner 468x60

Subscribe

Terimakasih Telah Berlangganan Berita Teras Jatim